Share This Post

Tertinggi di Dunia, Pertumbuhan Ekonomi Vietnam Tembus 7,46 Persen

pertumbuhan ekonomi vietnam

HANOI – Pertumbuhan ekonomi atau produk domestik bruto (PDB) Vietnam mencapai lebih dari 7 persen pada kuartal III 2017. Capaian tersebut merupakan salah satu yang tertinggi di dunia.

Biro Statistik Umum mengumumkan bahwa pertumbuhan ekonomi Vietnam mencapai 7,46 persen pada kuartal III 2017. Angka ini lebih tinggi dibandingkan 6,28 persen pada kuartal sebelumnya.

Selama periode Januari hingga September 2017, pertumbuhan ekonomi Vietnam mencapai 6,41 persen. Realisasi tersebut lebih tinggi dibandingkan proyeksi para ekonom, yakni 6,1 persen.

Kuatnya pertumbuhan ekonomi tersebut menurunkan tekanan bagi otoritas Vietnam untuk menambah stimulus guna mencapai target pertumbuhan ekonomi tahun ini.

Pemerintah Vietnam menargetkan pertumbuhan ekonomi mencapai 6,7 persen tahun ini.

Ekspor tetap kuat, didorong pembukaan pabrik-pabrik baru dan meningkatnya harga komoditas.

Bank Pembangunan Asia (ADB) memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Vietnam pada tahun ini dan tahun 2018 mencapai 6 persen.

Bank sentral Vietnam adalah satu dari sejumlah bank sentral di Asia yang melonggarkan kebijakan moneter pada tahun ini.

Pada Juli 2017, bank sentral secara mengejutkan memangkas suku bunga acuan untuk pertama kalinya dalam tiga tahun.

Di Asia, sejumlah negara membukukan pertumbuhan ekonomi di atas 6 persen pada 2017. Negara-negara tersebut antara lain China, India, dan Filipina.

Meskipun Vietnam membukukan pertumbuhan ekonomi yang tinggi pada tahun ini, namun sejumlah risiko masih menghantui. Salah satu risiko tersebut adalah pertumbuhan kredit yang sangat cepat.

“Lonjakan kredit yang dialami Vietnam tidak berkelanjutan dalam jangka panjang. Kami mengkhawatirkan peningkatan utang yang cepat, di mana pertumbuhan kredit sektor swasta mencapai kisaran 20 persen,” ujar Gareth Leather, ekonom senior Asia di Capital Economics, seperti dikutip Bloomberg, Minggu (1/10/2017).

Data ekonomi Vietnam menunjukkan, sektor manufaktur tumbuh 12,8 persen secara tahunan selama periode Januari-September 2017.

Ekspor tercatat tumbuh 19,8 persen, sementara defisit neraca perdagangan mencapai 442 juta dollar AS.

 

Sumber: Kompas.com

Share This Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Lost Password

Register